PM Inggris tekankan pentingnya keamanan Ukraina dan desak pemimpin dunia pasok senjata canggih

PM Inggris Rishi Sunak

RAKYAT.CO – Perdana Menteri Inggris Rishi Sunak meminta para pemimpin dunia di Konferensi Keamanan Munich untuk segera mengirim senjata canggih ke Ukraina demi memperkuat keamanan jangka panjang negara tersebut.

Sunak menekankan pentingnya memberikan kemampuan militer yang setara dengan standar NATO kepada Ukraina oleh para sekutu. Dia juga memperkuat pesan pentingnya meningkatkan dukungan militer saat ini.

Dalam pertemuan tiga hari yang membahas keamanan global di Jerman, terdapat ujian penting bagi dukungan Barat terhadap Kyiv menjelang ulang tahun invasi Rusia yang pertama. Kedua belah pihak yang terlibat dalam perang sedang bersiap untuk menghadapi serangan pada musim semi.

Sekutu Ukraina berusaha menunjukkan tekad mereka dan meyakinkan pemerintah Rusia bahwa mereka tidak akan menyerah meskipun harga yang harus dibayar cukup besar, baik dalam hal nyawa maupun harta, selama beberapa bulan ke depan.

Sebagian besar dari mereka yang menghadiri konferensi – dari kepala negara dan menteri hingga diplomat dan mata-mata – berasal dari Eropa atau AS. Termasuk Wakil Presiden AS Kamala Harris dan hampir 30 kepala pemerintahan Eropa. Tidak ada pejabat Rusia yang diundang.

Sunak menyatakan keinginannya untuk memastikan bahwa negara-negara lain mengikuti langkah Inggris dalam menyediakan tank tempur dan memberikan pelatihan kepada tentara serta penerbang menggunakan pesawat dengan standar NATO.

“Diperlukan lebih banyak artileri, kendaraan lapis baja, dan pertahanan udara untuk Ukraina, maka saatnya sekarang untuk melipatgandakan dukungan militer kita,” kata Sunak dalam pidatonya di Jerman, dikutip oleh BBC.

“Ketika Putin memulai perang ini, ia bertaruh bahwa tekad kita akan goyah. Bahkan sekarang, ia bertaruh kita akan kehilangan keberanian. Namun, kami membuktikan bahwa dia salah, dan sekarang kami akan membuktikan bahwa dia salah lagi,” tambahnya.

Rishi Sunak, Perdana Menteri Inggris, menyerukan pembuatan piagam NATO baru yang memberikan jaminan dukungan jangka panjang kepada Ukraina. Ia menyatakan bahwa sekutu harus menunjukkan bahwa mereka akan tetap berada di sisi Ukraina, bersedia dan mampu membantu mereka mempertahankan negaranya, tidak hanya sekali tetapi berkali-kali.

Dia melanjutkan dengan menyatakan bahwa selain strategi militer “untuk memperoleh keunggulan yang menentukan di medan perang”, para sekutu juga perlu “memperbaiki kembali tatanan internasional yang menjadi dasar keamanan kolektif kita”.

Sunak menekankan pentingnya menjalankan hukum internasional untuk menuntut pertanggungjawaban dari Rusia. Dia juga meminta “kerangka kerja baru” untuk keamanan jangka panjang Ukraina dan menyatakan bahwa tanggapan masyarakat internasional terhadap agresi Rusia belum cukup kuat.

Sebelum pidatonya, juru bicara Downing Street mengatakan bahwa Sunak telah bertemu dengan Kanselir Jerman Olaf Scholz dan keduanya sepakat bahwa penting untuk mempertahankan dukungan internasional bagi Ukraina.

Selain itu, dalam pertemuan di sela-sela konferensi, Sunak dan Presiden Komisi Eropa Ursula von der Leyen juga sepakat bahwa memberikan momentum militer yang dibutuhkan oleh Ukraina adalah penting untuk memastikan kemenangan melawan tirani.[/4]

Open chat
1
Butuh bantuan?
Rakyat
Halo! Apa yang bisa kami bantu, Kak?