Akhiri Konflik, PM Spanyol Minta Uni Eropa Harus Akui Negara Palestina

Perdana Menteri Spanyol Pedro Sanchez

RAKYAT.CO – Upaya pengakuan negara Palestina dilakukan Spanyol dan meminta Uni Eropa (UE) mengakui kemerdekaan Palestina serta menjamin hak-hak rakyatnya, sebagai upaya untuk mengkahiri konflik Israel-Palestina.

“Uni Eropa harus mengakui negara Palestina karena hal ini akan membantu mengakhiri konflik Israel-Palestina dan menstabilkan kawasan,” ujar Perdana Menteri Spanyol Pedro Sanchez, dilansir dari Al Arabiya, Jumat (1/12/2023).

“Jelas bahwa kita harus menemukan solusi politik untuk mengakhiri krisis ini dan solusi ini, menurut pendapat saya, memerlukan pengakuan terhadap negara Palestina,” kata perdana menteri dari Partai Sosialis itu dalam wawancara dengan televisi publik Spanyol, TVE.

“Eropa berkepentingan untuk mengatasi masalah ini berdasarkan keyakinan moral, karena apa yang kita lihat di Gaza tidak dapat diterima, dan juga untuk tujuan geopolitik untuk menstabilkan kawasan,” tambahnya.

Saat dia dilantik untuk masa jabatan baru bulan ini, Sanchez mengatakan prioritas kebijakan luar negerinya adalah bekerja di Eropa dan Spanyol untuk mengakui negara Palestina. Jika tidak ada konsensus di antara 27 negara anggota UE, Sanchez mengatakan Madrid tidak menutup kemungkinan mengakui negara Palestina secara sepihak.

Sejumlah negara kecil di Eropa telah mengambil langkah ini, terutama negara-negara Eropa Timur seperti Hungaria, Polandia, dan Rumania yang telah melakukan hal tersebut sebelum mereka bergabung dengan UE. Namun, hingga saat ini belum ada anggota besar blok tersebut yang melakukan tindakan tersebut sehingga menjadikan Spanyol sebagai pionir.

Sebelumnya, parlemen Spanyol pada 2014 memberikan suara mendukung resolusi yang menyerukan pengakuan Palestina sebagai sebuah negara. Namun, pemungutan suara tersebut tidak mengikat dan belum ada tindak lanjutnya.

“Situasinya telah berubah,” kata Sanchez kepada TVE, seraya menambahkan negara-negara Arab tidak memahami posisi UE.
“Selama bertahun-tahun, kita telah melihat bagaimana Israel secara sistematis menduduki wilayah Palestina,” tambahnya mengacu pada pembangunan permukiman Israel.

Amnesty International, mengatakan, bahwa kebijakan Israel yang menempatkan warga sipil di wilayah pendudukan Palestina dan menggusur penduduk lokal bertentangan dengan aturan dasar hukum kemanusiaan internasional. Warga Palestina mengatakan permukiman tersebut membahayakan tujuan mereka untuk mendirikan negara di Tepi Barat dan Jalur Gaza, dengan Yerusalem Timur sebagai ibu kotanya.

Israel pekan lalu memanggil duta besar Spanyol atas kritik yang dibuat Sanchez terhadap serangan Israel di Gaza selama kunjungan ke perbatasan Rafah antara Gaza dan Mesir pada hari Jumat. Israel menuduh Madrid mendukung terorisme.

“Negara-negara sahabat harus mengatakan yang sebenarnya. Tetapi kita harus memberi tahu Israel dengan keyakinan yang sama bahwa mereka harus menghormati hukum internasional,” kata Sanchez sebelum mengingat dia dengan tegas mengutuk serangan Hamas pada 7 Oktober terhadap warga sipil dan tentara Israel.

Pada hari yang sama, Israel memanggil duta besar Spanyol untuk meminta teguran setelah Sanchez mengatakan dia ragu Israel menghormati hukum kemanusiaan internasional di Jalur Gaza.

Israel pekan lalu memanggil duta besar Spanyol atas kritik yang dibuat Sanchez terhadap serangan Israel di Gaza selama kunjungan ke perbatasan Rafah antara Gaza dan Mesir pada hari Jumat. Israel menuduh Madrid mendukung terorisme.

“Negara-negara sahabat harus mengatakan yang sebenarnya. Tetapi kita harus memberi tahu Israel dengan keyakinan yang sama bahwa mereka harus menghormati hukum internasional,” kata Sanchez sebelum mengingat dia dengan tegas mengutuk serangan Hamas pada 7 Oktober terhadap warga sipil dan tentara Israel.

Pada hari yang sama, Israel memanggil duta besar Spanyol untuk meminta teguran setelah Sanchez mengatakan dia ragu Israel menghormati hukum kemanusiaan internasional di Jalur Gaza.

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu mengatakan dia menginstruksikan menteri luar negerinya untuk memanggil duta besar untuk memberikan teguran setelah pernyataan memalukan dari perdana menteri Spanyol.[/4]

Open chat
1
Butuh bantuan?
Rakyat
Halo! Apa yang bisa kami bantu, Kak?