Terus Meningkat, Badan Geologi: Perluas Radius Bahaya Gunung Lewotobi Laki-Laki

Gunung Lewotobi Laki-Laki

RAKYAT.CO – Badan Geologi menginformasikan terkait aktivitas Gunung Lewotobi Laki-Laki terus meningkat, sehingga diperluas jarak rekomendasi aman demi menghindari ancaman bahaya letusan berupa abu vulkanik dan lava pijar.

“Diimbau warga tidak melakukan aktivitas di radius 5 kilometer dari pusat erupsi serta sektoral 6 kilometer pada arah utara hingga timur laut,” ujar Pelaksana Tugas Badan Geologi Muhammad Wafid dalam keterangan di Jakarta, Rabu (17/1/2024).

Badan Geologi merekomendasikan masyarakat untuk tidak melakukan aktivitas dalam radius 4 kilometer dari pusat erupsi dan sektoral 5 kilometer ke arah barat laut hingga utara dan timur laut.

Menurut Wafid bahwa masyarakat agar tenang dan mengikuti arahan pemerintah daerah serta tidak mempercayai isu-isu tidak jelas sumbernya.

Pagi ini, Rabu (17/1/2024), pukul 07.43 Wita dan pukul 08.23 Wita, Gunung Lewotobi Laki-Laki mengalami dua kali erupsi Laman Magma ESDM menyebutkan, erupsi pertama tinggi kolom letusan teramati mencapai 1.500 meter di atas puncak, atau 3.084 meter di atas permukaan laut. Kolom abu teramati berwarna kelabu dengan intensitas tebal ke arah utara.

Erupsi kedua kolom letusan Gunung Lewotobi Laki-Laki teramati mencapai 700 meter di atas puncak atau sekitar 2.284 meter di atas permukaan laut. Kolom abu teramati berwarna putih hingga kelabu dengan intensitas tebal ke arah utara. Saat laporan ini dibuat, erupsi masih berlangsung.

Sebelumnya, pada 16 Januari 2024, pukul 20.58 Wita, Gunung Lewotobi Laki-laki kembali meletus melontarkan abu vulkanik setinggi 600 meter di atas puncak. Kolom abu itu berwarna putih hingga kelabu tebal condong ke arah utara dan timur laut.

Letusan disertai guguran lava pijar ke arah barat daya hingga barat sejauh 2 kilometer dari pusat erupsi. Gunung Lewotobi yang memiliki ketinggian 1.584 meter di atas permukaan laut tersebut adalah gunung berapi kembar yang terletak di bagian tenggara Pulau Flores.

Gunung api aktif terdiri dari dua puncak, yaitu Gunung Lewotobi Laki-laki dan Gunung Lewotobi Perempuan. Badan Geologi melalui Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi (PVMBG) memantau secara visual dan instrumental Gunung dari pos pengamatan yang berlokasi di Desa Pululera, Kecamatan Wulanggitang, Kabupaten Flores Timur, Nusa Tenggara Timur.[/2]

Open chat
1
Butuh bantuan?
Rakyat
Halo! Apa yang bisa kami bantu, Kak?